A Pretty Life in the Suburbs

Baru ngeh, semenjak jadi warga Sumatera pas setahun yang lalu.. belum pernah sekalipun posting tentang lingkungan di sini.

Intro sedikit boleh ya, jadi ceritanya sekitar pertengahan 2010 tiba-tiba suami dapat tawaran kerja di Muara Enim sini, dengan iming-iming fasilitas rumah dinas dan pertimbangan lingkungan kerja (dan rumah) yang jauh lebih kondusif, diterima lah offering itu. Saya pun nggak nyangka sebegitu mudahnya cepetnya, di PM soal tawaran ini sama kenalannya di LinkedIn, janjian ngobrol sama calon bos nya di suatu weekend di food court WTC Serpong, gak sampai 2 minggu kemudian dia resmi tandatangan kontrak kerja. Dipikir-pikir lucu juga, interview kerja kok di depan resto fast food colonel sanders, pake sendal pulak 😀

Jujur aja nih, tadinya saya juga nggak terlalu mendukung niatnya pindah kerja, apalagi saat itu saya lagi hamil Alika. Langsung galau ngebayangin tinggal berdua aja sama Alea, cuma bisa ketemu sebulan sekali sama suami, sampai kami bisa nyusul selepas melahirkan Alika.

Tapi ya sudah lah ya, namanya pun jalan hidup. Mungkin Tuhan punya rencana yang lebih baik buat kami. So, akhirnya kami mencoba ikhlas menjalani 🙂 Alhamdulillah setahun pun terlewati.

Image

Ok, back to story. Jadi itu ceritanya sekitar 14 tahun yang lalu tanah berpuluh-puluh hektar di dekat desa Niru, Sumsel ini oleh perusahaan dibangun kawasan pabrik untuk mengolah kayu jadi bubur kertas. Karena cukup jauh dari mana-mana (ke Palembang jarak 3-4 jam, ke kota terdekat jarak 1 jam), jadi dibangun pula lah perumahan untuk karyawan, lengkap dengan fasilitas bagi karyawan kayak fasilitas olahraga seperti kolam renang, lapangan basket, hall badminton, tennis court, playground, juga rumah ibadah, restoran, dan yang paling penting… sekolah! (sayangnya cuma dari PG sampai SMP, jadi rata-rata yang anaknya SMA biasanya di pesantren atau ikut saudara). Gak ketinggalan dibuat pengolahan air bersih, listrik dan limbah sendiri pula. Nggak ngerasain bayar air dan listrik lagi deh 😀

Image

lingkungan perumahan, sepi banget ya? 

Nah, karena jarak rumah dan kantor yang deket (banget!) biasanya tiap istirahat siang, suami bisa makan di rumah. Dan paling telat jam 5.15 udah nyampe rumah lagi. Enak banget ya? Alea-Alika seneng banget tentunya karena kesannya Ayahnya jarang pergi nggak pernah pergi kerja terlalu lama, hihi.

Enaknya lagi karena lingkungannya masih asri, jadi cocok banget untuk olahraga jalan/lari pagi. Tuh, liat aja saking sepinya, kita bener-bener bisa gegulingan di jalanan, hahaha…

Image

Hmm.. Apalagi ya yang seru dari tinggal disini?

Oya, karena lahan ini aslinya hutan, jadi masih banyak banget hewan liar di sekitar perumahan. Yang paling sering sih monyet, yang suka bikin antena TV kabel saya jadi sering ilang sinyal karena para monyet itu suka banget main di atas genteng, gggrrrhh.. Positifnya kalo cuma pengen ngenalin monyet atau musang ke anak, nggak perlu jauh-jauh ke ragunan. Nongkrong di belakang rumah juga bisa liat 😀

So, gitu deh, kadang kalo saya jenuh banget dan kangen Jakarta, saya coba cepet usap air mata berusaha lagi liat sekitar dan bersyukur.

Jadi nikmat mana lagi yang kau dustakan? *tsaaah*

Disini keluarga kami bisa lebih bahagia kumpul sama-sama meski jauh dari peradaban, bisa belajar lebih irit karena banyak pengeluaran yang bisa dipangkas kayak biaya air, listrik dan transport, dan yang penting.. dapat quality time leblih banyak.

Tapi tetep sih, kalo boleh milih, tetep pengen banget balik ke pulau Jawa, dengan kondisi lebih baik dari sini. Bisa nggak ya? Hihihi.

Advertisements

7 thoughts on “A Pretty Life in the Suburbs

  1. balada perantau yang sudah ngerasain enaknya hidup di Jawa itu kira-kira seperti ini ya. di satu sisi bersyukur krn bisa hidup lebih hemat dan nyaman, di sisi lain rindu hiruk pikuknya kota besar *peluuuk*

  2. Amin Mak. Didoakeun semoga cepet balik ke Jawa ya. Itu perumahan sepi bener, hihihi. Kalo liat sekilas kayak di luar neheri ya. Jalanan sepi, asri, kenal tetangga juga dong? Heuheu. Tapi jujurly, kalo aku sih kayaknya gak betah tinggal di tempat sepi gitchu. Huhuhu. Bisa boring to the max.

    Tapi namanya hidup emang kadang gak selalu kasih kita pilihan yg enak ya. Yah, kayak aku aja sekarang. Jauh2an sama suami, demi masa depan keluarga yg lebih baik. Semoga suatu saat bisa melihat kondisi yg dijalani saat ini dgn penuh syukur.

    • hahaha kayak diluar negri? ah jd kepingin juga siapa tau bisa pindah nyusul ayahe dafa & faiz, hihi

      ho’oh, emang harus berulang kali ngingetin diri sendiri kalo ‘everything happened for a reason” yaa. mungkin sekarang harus “bersusah-susah’ dulu, baru bersenang-senang kemudian ya, demi masa depan yg lebih baik.. aamiiin!

      aah semoga kita selalu dikuatkan menjalani apa yang sudah digariskan Nya dan diingatkan untuk selalu bersyukur yaa 🙂 *tetap semangaaatt maak*

  3. hohoho aku pengalaman nih pas kecil, s.d usia 10 tahun tinggal di area pemukiman seperti ini. tapi di Riau. begitu akhirnya kembali ke Jawa, langsung hepi krn jumlah teman jadi berlipat2 banyaknya. tp benernya suka juga sih tinggal di area pemukiman seperti ini meski temannya ga banyak. ada swimming pool dgn kantinnya yg berisi masakan2 enak, library, lapangan tenis, bisa sepedaan di jalan raya keliling kompleks tanpa harus saingan sama kendaraan bermotor 🙂

    yah kalo pas waktunya tinggal di tempat seperti ini, dinikmatin saja kelebihan2nya. kalo sekarang sudah kembali ke Surabaya, ada susah senengnya juga. temasuk diantaranya: susah senep bayar listrik, hehehehe….

    • Iyaaa semua serba plus minus sih ya, mau tinggal di mana aja. Tinggal kitanga aja yang coba untuk nikmati, di jalani dan di syukuri aja. Sebagai pengalaman hidup yang berharga, cerita ke anak cucu ntar 🙂 *tsaah*

      Alhamdulillah sekarang sudah balik ke Jawa lagi, dan kadang kangen sama suasana tenang, nyaman, lingkungan & udara bersih seperti di sana. Dan seperti katamu, nggak pusing bayar listrik, hehe.

  4. Pingback: Playground Playdate | Making Memories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s