Drama Dunia Maya

Disclaimer:

sebelum lanjut baca, tolong dipahami bahwa postingan ini bukan ditujukan untuk nyindir orang tertentu ya, hanya random post yang terlahir dari pemikiran & uneg-uneg yang berawal dari analisa sotoynya saya aja 🙂

Sering nggak sih denger/baca kata-kata, “Jangan terlalu serius ah.. ini kan cuma Twitter”. 

Tapi…… Apa benar sebatas itu?

Twitter adalah sebuah online layanan jejaring sosial dan microblogging layanan yang memungkinkan penggunanya untuk mengirim dan membaca posting berbasis teks hingga 140 karakter , yang dikenal sebagai “tweets”. (Wikipedia)

Dengan jumlah (yang katanya) lebih dari 500 juta users aktif di seluruh dunia di tahun 2012 aja, bisa dibayangin dong perputaran informasi via Twitter cepatnya kayak apa. Orang tinggal RT, klik send, nyampe ke followers mereka yang kemudian RT lagi, dan seterusnya. Seinget saya pernah beberapa kali ada kasus penculikan/anak hilang yang akhirnya diketemukan lewat sharing di Twitter.  Kayaknya jaman sekarang nggak perlu lagi langganan koran atau nonton berita di TV deh, cukup follow akun berita trus bisa pilih mana berita/informasi yang mau di baca di Twitter. Kapan aja dan dimana aja.  *ambil permen kopiko*

Layaknya dua sisi mata uang, positifnya ada, negatifnya tentunya pun ada lah ya 😀

Sebenernya kalo diliat deskripsi diatas tadi tujuan awalnya Twitter ini kan menyebarkan informasi pendek yang sifatnya lebih cepat dan ringkas ketimbang lewat blog (sekali lagi ini analisa sotoy saya ya), nah nama pun orang kita yang level eksisnya tinggi, entah gimana akhirnya makin kesini Twitter nggak beda jauh sama Facebook deh. Kalo nggak buat ajang apdet aktifitas sehari-hari, ya curhat, berdoa, pamer, no mention, nyinyir, gosip, sampai ajang…. twit-war. Nggak muna kok, selama bukan saya korbannya saya juga termasuk yang kadang nggak tahan suka pengen tau gosip dan aneka drama. *brb ambil wudhu*

Sekali lagi, apa bener ini ‘cuma’ Twitter?

Dulu mungkin saya nggak nyangka drama dunia maya gini bisa gede juga imbasnya ke dunia nyata juga lho.

Contoh kasus, tersebutlah X yang hobi banget posting daily life nya, ya soal anaknya, soal suaminya yang kesannya mendekati sempurna, dll. Ternyata di kemudian hari tersebar bahwa sebenarnya suaminya ternyata mata keranjang, bla.. bla.. Terlepas bener nggaknya, udah kebayang dong orang-orang yang tau cerita itu selanjutnya ngeliat suaminya kayak gimana?

Belum lagi soal drama mention nggak di balas, di mute, unfollow.. yang kemudian saling delete contact dan berujung lose contact sama sekali.

Ada juga drama yang nggak kalah hits: suatu hari ada yang ketauan copas blog orang lain, di share di Twitter… dengan sedikit keahlian meng-Google, voila! begitu ketemu oknumnya, habislah dia. Dimensyen bertubi-tubi oleh siempunya blog, gak sampe sejam, seluruh dunia langsung tau ‘kejahatan’ yang dilakukannya. Kalo apes beneran bahkan rumah dan alamat kantor aja bisa didatengin. Kebayang tengsinnya nggak sih dilabrak di depan orang banyak misalnya, “heh, ngapain lo copas-copas blog gw, psycho lo ya?! ga punya kehidupan sendiri?!!” *ngebayangin kalo saya jadi ybs langsung angkat koper, eksodus ke timbuktu*

Di Twitter, informasi (dan juga gosip!) berdatangan dari orang-orang yang kebanyakan bahkan belum pernah bertemu muka dan berteman lama in real life. Tapi efeknya bisa kemana-mana. Karena di dunia maya, apa yang kita lakukan ada jejaknya. Sekali klik, ‘pesan’ pun bisa dishare ke siapa aja. Kayaknya udah nyaris nggak bisa dibedain mana yang pengen tulus berteman, mana yang nggak kepengen ketinggalan ‘hiburan’.

Ada lagi yang paling anget (di dunia emak-emak) & nggak ada habisnya, pro-kontra vaksin. Mulai dari isu halal-haram kandungan vaksin, efek sampingnya, sampai isu ini adalah proyek depopulasinya illuminati.

Kedua pihak (yang keduanya dimotori para dokter) berlomba-lomba meyakinkan followers bahwa pilihan mereka yang paling benar, diperkuat dengan data-data ilmiah bahkan ayat-ayat suci Al-Qur’an. Saya pribadi termasuk pro vaksin, dan sangat menghormati pilihan ibu-ibu yang nggak memvaksin anaknya, asal santun & saling menghormati pilihan masing-masing. Jadi terserah aja mau anaknya vaksin atau nggak, tapi tentu aja harusnya jangan menghakimi & merendahkan pilihan orang lain, apalagi merendahkan profesi (dokter) sih ya.

Nah soal ini ada yang lucu karena ada akun oknum onlineshop yang sering banget nyolek-nyolek dokter yang pro vaksin cuma untuk ngejek dan menghina. Nyumpahin anak-anak yang vaksin kena KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi) biar dapet hidayah. Akun yang harusnya untuk nyari rejeki malah digunakan untuk hal yang nggak baik. Sungguh kontradiktif sama status-statusnya yang kesannya relijius. *tepok jidat*

So, this is a gentle reminder (especially for me).. please be careful of what you post on social media.

Kalo dipikir-pikir bener juga kalo ada yang bilang dunia maya (social media) itu diibaratkan sebuah panggung, kita sendiri yang jadi artisnya. Dan setiap orang bebas pilih mau jadi apa, termasuk karakter apa yang mau ditampilkan. Bebas pula untuk nggak jadi sendiri. Contohnya selain si X tadi, misalnya ada yang kesannya alim dan update status quote-quote bijak, padahal aslinya belum tentu. Ada yang kesannya hepi & (keliatan) jalan-jalan melulu, padahal aslinya (mungkin) galau abis karena abis liburan dia bokek dan kudu black period demi liburan selanjutnya. *errr.. itu kayaknya saya aja sih* 😀 😀

Kalo dibilang salah, subyektif sih. Selama untuk tujuan baik, pencitraan itu penting kok. Tergantung tujuannya. Dalam hal ini kita harus bisa memilah apa-apa aja yang bisa kita share, mana yang nggak. Karena kita nggak tau siapa aja yang baca tulisan kita dan gimana reaksi mereka. Dunia maya memang mengasyikan, selama tetap jaga rambu-rambu supaya nggak sampai kebablasan dan ujungnya merugikan diri sendiri. Kalo pramugari Rusia yang kehilangan pekerjaannya ‘cuma’ gara-gara posting heartless tweet tentang jatuhnya pesawat Sukhoi, jangan sampe anak-cucu kita kelak dibikin malu sama postingan-postingan kita di dunia maya begitu mereka ‘melek’ internet. Ya karena itu tadi, sekali publish dunia bisa baca. Once you publish, it will remain online. Blog yang udah dihapus aja masih bisa dibaca loh ternyata 😀

Gambar dari sini dan di sini

Advertisements

8 thoughts on “Drama Dunia Maya

  1. Ah yaaa… Twitter memang penuh drama dan kita salah satu pemerannya *pake kostum Juliet*

    Oh, anuh mau komen soal bullying, akhir-akhir ini entah kenapa suka jengah kalo ada yang karena bermasalah sama si anu trus followernya jadi ikut heboh mention. Kalo negor baek-baek sih nggak apa-apa tapi nggak sedikit yg mencaci maki. Sedih aja gitu liat ibu-ibu, abege, bapak-bapak yang tampaknya keren tapi bahasa tulisannya kasar banget 😦

    *kembali ke panggung* *nunggu dicium Romeo*

    • Kalo kamuh jadi Juliet, aku jadi Snow White aja deh Mak! *kompetitip*
      *langsung pose bobok cantik nunggu dicium Prince Charming*

      Nah iya padahal udah pada tua ya, soal bully-membully gini jadi nggak ada bedanya sama anak ingusan 😐
      So it’s true then, we are just a bunch of big little girls/boys. Tiap ketemu yang nggak sejalan, langsung cari kubu, sediain panggung untuk kemudian dibully rame-rame. What a shame.

      Semoga kita terhindarkan dari segala drama yang gak ada manfaatnya kayak gini ya. Malu sama anak ah. Gimana mau jadi orgtua sabar & penyayang dan jd contoh anak, kalo kitanya aja kasar & suka bully orang lain

  2. Tsakep ini topiknya, hehehe. Ya bukan cuma dunia politik aja yang kejam ya. Politik ibu2 di dunia maya pun begitu luar biasa dramanya.

    Eniweee, menurut gue, inti dari segala drama2 ini cuma satu kok: insecure. Ada orang2 yg sedemikian insecure sehingga merasa perlu untuk sensi terhadap segala sesuatu yg diposting orang lain di twitter, facebook, blog, apapun. Padahal dunia isinya kan bukan cuma dia toh? Jadi memang yg paling baik adalah menjaga hati sendiri aja. Kalopun ada yg nyinyir, nyindir nomention, hapus segala prasangka bahwa itu kita. Then your life will be just fine.

    Satu lagi: jangan terlalu kepo. Gue suka lucu aja gitu kalo ngetwit nomention dikiiit aja, pasti ntar ada yg DM atau BBM/WA nanyain: eh siapa sih yg elo maksut? Doh, emang gue ngetwit semua tentang orang2 yg ada di dunia socmed apa ya? Pan bisa aja gue lagi bete ama tukang sayur langganan, bukan? kikikik. Emang situ kenal tukang sayur gue? *gak sante*

    Jadi demi kebaikan hati sendiri, sekarang gue berusahaaaa banget gak ngetwit yg nyinyir2 atau ngeluh2. Karena selain males ngadepin orang2 yg kepo, gue juga ngerasa gak ada gunanya ngetwit yg isinya negatif. Ntar orang males bacanya juga. Jd biarlah kalo dibilang isi TL gue gak penting atau emak2 banget. At least, I’m trying to be more simple. Gituuu deh 😀

  3. eh udah ada bu alfa dan bu uwi dimari… *salaman satu-satu* Aku setuju deh kalo dibilang :”Twitter is not just a tweet…” dari 140 karakter or less aja kita udah bisa nyakitin hati orang (yg nomention maupun yg ke-mention). Dari twitter juga bisa share inpo (walo kadang inponya hoax). eh tapi inpo #terPEPI di timeline ane bukan hoax kok 😛

    • *bales cipika cipiki*

      Makasih banyak share nya soal Pepi itu ya mak, jadi pelajaran berharga supaya kita tetap harus berhati2 untuk berinteraksi sama orang. Apalagi di dunia maya. Hari gini yang beneran mau berteman dan niat stalking cuma untuk cari keuntungan pribadi yang merugikan org lain udah nyaris nggak keliatan bedanya. Semoga kita semua dijauhkan dari sifat yang demikian 🙂 *ceritanya lagi sholehah*

      Oya, semoga masalahnya cepat selesai, ybs bertanggungjawab sama semua korbannya, dan yang paling penting.. nggak ngulang lagi perbuatannya ke org lain lagi ya.

  4. Pingback: Nge Blog, buat apa dan siapa? | Making Memories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s