Idealis vs Realistis

Buat Rabid Mom sejati mamah-mamah yang rajin mampir ke forum macam Mommiesdaily atau The Urbanmama, atau update berita terkini, pasti tau kalo yang namanya masuk SD sekarang mungkin nggak beda jauh sama tes penerimaan kerja.
Selain anak di tes baca tulis & berhitung (calistung), ada juga yang di tes bahasa inggris, di sekolah berbasis islam malah pake tes baca iqra segala. Belum lagi ada tes wawancara.

*keringet dingin mbayanginnya*

Padahal jaman kita dulu, kelas 1 SD aja baru mulai belajar mengeja pake metode ‘ini budi’ yang legendaris itu. Sekarang, dengan tuntutan masuk SD sudah harus bisa calistung, nggak heran ortu, termasuk saya, jadi banyak yang jadi kebat kebit karena sebenarnya di TK belum boleh diajarkan calistung. Jadi bermunculan lah les calistung buat anak piyik piyik itu. Bahkan kabarnya ada bimbel khusus biar anak keterima di SD favorit.

Jujur, saya pun tadinya termasuk team nyinyir yang menyayangkan lihat orangtua yang kayak kebakaran jenggot les-in anaknya calistung plus ngaji 2-3x seminggu padahal si anak masih TK A. Pikir saya, kenapa kok sepertinya calistung ini jadi momok banget. Apa nggak bisa diajarin sendiri di rumah?

Setelah banyak ngobrol sama para ibu-ibu tsb, termasuk gangguin Lina yang anaknya tahun ajaran depan mau SD, ternyata yang namanya ngajarin anak baca itu nguras emosi jiwa raga ceunah, musti telaten dan penuh perjuangan. Selain kudu kreatif dalam metode pengajaran, jaga mood keduanya juga pengaruh. Seringnya si ibu mulut udah berbusa kepala nyaris berasep, anak malah nggak mudeng juga. Daripada si anak dan si ibu sama sama frustasi, mending cari bantuan pihak ketiga.

Hadehh. Apa kabar yang level sabarnya tipis macam saya?

image

Di satu sisi kepingin idealis, membiarkan anak menikmati masanya sebagai anak-anak, tanpa ‘mengkarbit’ mereka untuk bisa calistung sebelum masuk SD. Tapi nggak bisa tutup mata juga karena realitanya sekarang hampir semua SD memberlakukan tes penerimaan kayak gitu. Senggaknya begitu info yang saya dapat dari beberapa sekolah di Pamulang sini.

Kalaupun ada dari segelintir SD yang membolehkan anak belum bisa calistung, pertanyaan berikutnya adalah gimana pihak sekolah handle si anak tsb. Soalnya kalaupun keterima pasti dicampur juga sama yang sudah bisa baca, nah bisa nggak nantinya si anak ngejar ketertinggalannya?
Apalagi pas ulangan, apa sanggup bisa ngerjain soal, sedangkan baca dan paham pertanyaannya aja belum bisa?

Jadi, mau idealis atau realistis?

Advertisements

7 thoughts on “Idealis vs Realistis

  1. Gw belajar dari “kesalahan” gw soal idealis ini. Buat Kara, akhirnya gw tau, yang penting memang gimana gw ngemas “belajar kenal huruf – membaca” buat Kara nanti.
    Kalo mulai dari jauh hari, insya Allah lebih gampang.
    Gak yang “kejar setoran” kaya gw.
    Intinya, kita ortunya, paling tau dan harus tau gimana ngajarin sesuatu yang nyenengin anak.

    • Iyaaaa setelah dipikir-pikir lagi setelah denger sharing sana sini nggak ada salahnya kok ngajarin anak sedini mungkin, dengan persiapan lebih matang pelan-pelan ya pasti bisa. Sama aja kayak kita belajar sistem kebut semalam sama yang belajarnya dicicil tiap ada kesempatan, hasilnya beda jauh kan.

  2. Kayanya aku nih termasuk tipe idealis tapi untungnya di sekolah Cinta sekarang pun baru diajarin baca di KG 3 (setingkat TK B) ini sementara berhitungnya sudah mulai dari KG 2 kemarin. Guru kelas KG 2nya sendiri bilang agak terlambat emang karena sekolah lain sudah mulai belajar baca di KG 2 dan meski masuk SD nanti nggak ada tes masuknya tapi untuk ulangan dan tes anak sudah harus bisa baca soal sendiri. Padahal aku nggak pernah ajarin Cinta baca, nggak telaten bok. Dan sayangnya di sini nggak ada les calistung macam di Indonesia, jadi ya pasrah aja sama sekolah. E lha kok anaknya begitu tahu cara mengeja langsung suka belajar baca apa aja huruf yang keliatan sama dia. Mungkin selain cara belajar di sekolah yang menyenangkan juga karena faktor kesiapan mentalnya sehingga nggak merasa terpaksa.

    • Memang harus kembali lagi kepada kesiapan si anak yaa mak, di sekolah alea sekarang PG masih mengenal huruf angka menggambar dan nyanyi2. Beberapa orang tua menyayangkan kenapa kok sekolahnya kayak nyantai bgt, aku malah seneng berarti betul2 bermain sambil belajar. Alea udah lama hapal alphabet dan angka, sekarang alhamdulillah khatam huruf hijaiyyah. Anak-anak ,memang lebih ‘kena’ kalo kondisi belajarnya fun ya.

  3. Ah yes, been there. Tahun lalu aku mengalami kegalauan yang sama persis. Tes masuk SD swasta di Bekasi sini rata2 bulan Februari-Maret. SD Negeri jujurly memang gak masuk hitungan aku ya (I have my own reasons about this). Sementara Februari tahun lalu, Dafa belum bisa baca sama sekali. Okelah dia kenal huruf, tapi baca masih jelek banget. Apalagi nulis. Akhirnya setelah mikir lama, aku beranikan daftar tes masuk SDIT deket sini. Ya, ada tes calistung. Anak diminta tulis namanya sendiri, berhitung sederhana, baca doa pendek, dan mencocokkan gambar. Jangan tanya deh gimana deg2annya aku saat itu. Tapi toh akhirnya semua anak yg ikut tes lolos lolos aja, walau Dafa ada catatan: baca tulisnya harus ditingkatkan. Hahaha. Oh iya, surprisingly, waktu diminta nulis namanya, ternyata Dafa bisa. Padahal kalo aku suruh dirumah dia suka gak mau. Begitulah anak2. Kita suka under estimate duluan jadinya hehehe.

    Langkah berikutnya, aku les privat Dafa untuk lancarin baca tulis. Kalo nurutin idealisme sih sebenernya gak mau ya. Tapi kan anak gak mungkin juga tau2 bisa baca tulis sendiri. Untungnya waktu itu Dafa sudah 6 tahun pas, jd secara psikologis sudah boleh lah diajari calistung. Waktu itu aku panggil guru TK-nya untuk les privat dengan alasan Dafa sudah kenal, jd gak perlu adaptasi lg. Ternyata cuma sebulan aja bisa tuh baca tulis walau gak lancar2 amat ya. Untuk kata2 seperti ‘ganggu’, ‘goreng’, ‘anggap’ , masih terbata2. Ya gpp lah. Segitu jg udah bagus.

    Kenapa gak diajarin sendiri dirumah? Percayalah, aku sudah mencoba. Hasilnya: aku keseringan gak sabar dan ujung2nya malah ngomel. Aku pikir malah gak bagus efeknya untuk anak. Ya kalo yg sabar sih gak masalah kalo mau ajarin anaknya calistung sendiri dirumah. Tapi kalo aku nyerah deh. Sehari2 aja udah sering gak sabar sama ulah anak, ditambah harus ngajarin baca, jangan deh. Ntar ibunya stres, anaknya malah trauma. Gak bagus jg efeknya kan.

    Mengenai ujian, biasanya anak kelas 1 masih dibacain kok soal ulangannya. Kalo di sekolah Dafa sih gitu ya. Harusnya sih pihak sekolah cukup ngerti lah kemampuan rata2 anak kelas 1 segimana. Gak mungkin dipaksa kalo anak gak ngerti. Dafa jg waktu semester 1 kemarin ulangannya masih dibacain. Malah kalo anaknya gak mau ngerjain soal, boleh dibawa pulang untuk latihan dirumah. Tapi dikerjainnya tetep harus disekolah besoknya atau lusanya atau sampai anaknya mau.

    Biasanya, guru kelas 1 tau persis kelakuan murid awal2 semester pasti masih kayak anak TK. Di kelas Dafa ada anak yg masih ditungguin mamanya awal2 masuk sekolah. Ada anak yg gak mau duduk tenang, maunya muteeeer aja dikelas. Ada anak yang sebentar2 minta keluar kelas karena bosen hahaha. Lucu2 lah kalo denger guru kelas cerita. Sering2 sharing aja nanti sama gurunya atau sesama orangtua murid lain. Kita jadi tau kira2 anak kita bagaimana. Selama masih di range rata2 mah santai aja. Kitanya jg jangan terlalu parno atau terlalu high expectation. Biarkan mengalir apa adanya *ceileh*

    Pelajaran berat? Kurikulum berat? Memang sih kalo baca buku pelajarannya suka kaget2 sendiri. Tapi di sekolah Dafa sih gak baku harus mengikuti. Breakdown kurikulum tetap ada di pihak sekolah. Alhamdulillah raport Dafa kemarin cukup. Gak bagus2 amat diatas 8-9 sih haha, tapi udah diatas angka kecukupan minimal Dapet 7 aja aku udah girang bener. Oh iya, percaya deh, guru pasti punya metode yg kita mungkin gak pernah pikirkan. Mereka bisa menjelaskan logika2 sederhana yg kita gak kepikiran untuk gunakan. Misalnya ngajarin arti kata ‘lingkungan’. Guru bisa lho menjelaskan arti kata itu dengan logika yg panjaaaaang yg akhirnya bisa diterima anak. Nah kalo kita emaknya disuruh jelasin arti kata ‘lingkungan’ dijamin nyerah duluan, hahahha.

    Ih panjang bener ini komen. Intinya sih Mak, ikutin aja alur yg harus kita ikuti. Idealis boleh, tapi harus diakui jaman memang sudah berubah. Yg terpenting kita harus bisa menciptakan kondisi yg kondusif bagi anak untuk belajar dan menjadi bagian dari sistem. Anak itu hebat kok. Mereka pasti bisa. Tapi kalo orangtua galau, bingung, khawatir, itupun sangaaat wajar. Tiap tahap perkembangan anak pasti ortu bakalan galau dengan tingkatan yg beda2. Hehehe.

    Oh iya, saran aku sih mumpung masih TK, apalagi kalo mau masukin ke SD Islam, gpp diajarin ngaji rutin aja dari sekarang. Nanti bantu banget untuk pelajaran2 semacam Baca Tulis Quran atau Akidah atau Fiqih. Lagipula nanti makin tinggi tingkat sekolahnya, biasanya pulangnya makin sore. Nanti susah lagi cari waktu untuk ngaji. Padahal ngaji itu penting (menurutku). Dulu aku baru bisa ngaji pas kelas 3 SMP. Udah sangat2 telat. Dan aku gak mau anak2ku kayak gitu hehehe. Kalo ngaji sih makin kecil udah bisa menurutku makin baik ya.

    Dafa sendiri sekarang baru mulai rutin ngaji. Dulu pas TK ngajinya semau2nya. Sementara sekarang dia ikut les sempoa juga (sekarang lg seneng dia, entah besok2 bakal bosen apa nggak haha) dan karate (wajib dari sekolah). Jadi kayaknya jadwal dia padat bener. Untungnya semua masih dia lakukan karena dia yg minta dan seneng. Kalo misalnya lagi males/cape ya gak aku paksa latihan/les. Biasanya pulang karate/ngaji/sempoa dia main bola atau power rangers sama temen2nya. Aku sih biarin aja sesuka dia sampe puas. Nanti pulang kerumah udah cape, gak lama dia tidur. Untungnya di sekolahnya gak ada PR.

    Eh jadi panjang bener. Maap ya Hen, jadi semi curhat gini. Hihih.

    • Waaa makasih banyak sharingnya, aku msh punya 2 tahun untuk ‘mempersiapkan’ alea masuk SD nih. Pelan pelan dicicil belajar dari sekarang. Tentunya liat mood dia juga, kepingin nya biar judulnya belajar tapi tetap fun buat dia.

      Insya allah mantap ke SD islam, dan bener banget katamu mak di SD pelajaran agamanya lebih advanced lagi jadi aku pun berniat mau intensif kan ngaji nya mulai TK A nanti. So far anaknya suka banget megang iqro sendiri dan mudah2an nggak cepat bosen juga 😀

  4. Pingback: Belajar calistung ala Bimba AIUEO | Making Memories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s