Playground Playdate

*elap-elapin blog yang mulai berdebu*

Yaa maap bukan sok sibuk atawa sombong, belakangan lagi agak berkurang nafsu ngeblog.. *kalo nafsu makan sih teteeep..*
Apa istilahnya? Writers block, gitu.. *ehm*

Jadi yaa gitu deh, sebenernya ada beberapa ide postingan yang ada di kepala, cuma karena kemarin2 lagi fokus weaning Alika jadi jiwa raga pikiran tercurah kesitu. *pasang muka kuyu pleus mata panda*

Tapi itu nanti deh ceritanya, sekarang yang ringan-ringan aja dulu ya.

*pede jaya kayak banyak yang baca aja* 😀

Jadi ceritanya saya dan teh Ifa, ownernya bebemiam ini udah sekitar 2 tahun lebih saling follow di twitter, berlanjut ke fb dan path, bahkan pernah kerja sama juga ngurusi toko online kebutuhan ibu & anak nya ini, cuma karena sehabis melahirkan Alika lalu pindah ke Palembang jadi belum ada kesempatan ketemu. Rajin saling berbalas komen di Path bareng Uwi, apalagi sejak Oktober kemarin saya udah jadi warga Jawa lagi, belakangan isu kopdar kembali diangkat. Dan setelah bolak balik melalui diskusi alot maju mundur nentuin tanggal dan tempat, akhirnya sabtu siang kemarin jadi juga kami meet-up beneran.*tumpengan*

image

Peserta pertama yang datang, foto dulu sebelum jumpa artis

Jam 12an lewat sedikit, setelah menempuh nyaris 2 jam macet yang tak manusiawi Pamulang-Blok M, sampai juga di Pasaraya. Langsung menuju lower ground tempat foodcourt nya yang lama namun berwajah baru, DapuRaya, demi menyuapi dua krucil sementara suami pamit menunaikan sholat dzuhur. Anak-anak kelar makan, kami jalan-jalan sebentar karena Ifa masih nge gym dan Uwi kejebak macet di tol.

Cek-cek ke lantai atas dan berujung menenteng sepatu diskonan di Payless, lalu lanjut cuci mata di Informa dan ada anak yang galau aja doong minta tempat tidur serba pink, hihi. Pas keluar dari Informa itulah, mata tertumbuk ke playground yang bersebelahan sama Kiddy Cut ini.

image

Playground Pasya

image

HTM nya cuma 20 ribu sepuwasnya!

Sebenarnya saya udah pernah denger soal playground ini, tapi karena Pasaraya kayaknya lagi giat melakukan peremajaan bangunan jadi kelupaan dan gak yakin playground ini masih ada. Dan pas tau ternyata masih, wah senang banget. Keluar 40 ribu untuk dua anak dan gak dibatasi jam-jaman, tentu worth it banget doong 😀 apalagi pendampingnya GRATIS, ihiiy!

Gak pikir panjang, langsung beli tiket masuk dan anak-anak langsung sibuk eksplor sana-sini. Baru sebentar main, ternyata Ifa sekeluarga udah sampe dan langsung ke foodcourt. Berhubung saya dan suami juga belum makan, kami turun kebawah lagi. Oh ya selama di Pasya anak-anak harus pake gelang penanda, dan gak usah khawatir kalo harus keluar masuk karena gak akan kena charge lagi selama gelangnya masih ada. Horeee, iriiit!

image

Kenalan sama Ifa, suami dan Zeyad yang ternyata kalem bangeet, setelah sebelumnya galau mau makan apa karena kayaknya di DapuRaya menganut prinsip sagala aya, sambil makan kami sibuk merangkai obrolan. So far makanannya enak-enak dan cukup terjangkau lah. Yang bikin nggak enak cuma karena masih menganut sistem bon, jadi begitu pesan di counter pilihan, dikasih bon lanjut bayar di kasir baru balik ke counter trus bawa sendiri makanannya. Ih kirain hari gini semua foodcourt udah pake kartu yg tinggal gesek dan bisa di top up. Nggak go green nih :p

Nggak lama, Uwi yang datang jauh-jauh dari Bekasi cuma bertiga sama duo cowok gantengnya, akhirnya datang juga. Biarpun kami (kecuali saya dan Uwi) baru ketemu, lansung lantjar jaya bebas pencitraan ngobrol ngalur ngidul dari A sampai Z. Saking asiknya ngunyah ngobrol sampai lupa foto-foto di sini. *banci eksis*

Puas makan, demi menyenangkan hati anak-anak tentunya, pindah tongkrongan lagi ke Pasya di lantai 5 deh. Apalagi Dafa dan Alea yang udah pernah ketemu waktu emak2nya ikut sesi kopdar bareng bu guru heits asal Surabaya di GI udah langsung ikrib wira wiri berdua *pegimana nih Wi, lanjut besanan aja apa kita? :D*, Zeyad diem-diem lansung melesat menuju carousel dan bolak balik nanya kapan diputar dan pasya trainnya (yang sayangnya lagi maintenance) jalan, hihi. Walau agak putus-nyambung ngobrolnya karena disambi ngawasin bocah yang mencar kemana-mana, tapi tetap seru. Sampe gak terasa hari makin gelap dan hujan, pertemuan hari itu akhirnya harus disudahi.

image

Akhirnya foto bareng juga demi bukti ekstensi, minus Dafa dan Faiz yg msh sibuk manjat2

It was a VERY fun playdate. See you again next time yaa, mamaks :*

Advertisements

9 thoughts on “Playground Playdate

  1. Cantik2 deeeh!
    Teh ifa ama uwi dateng doong ke acara mpasirumahan, aku kan juga kepengen punya cerita kopdar! *iri hati* hahahahaha

  2. Gw kayaknya terakhir ke Pasaraya Blok M itu zaman masih perawan deh *yang mana udah berabad-abad berlalu* bagus ya sekarang tempatnya Hen secara dulu kayaknya spooky gitu.
    Gw kagum deh sama semangat kopdarnya secara 2 jam perjalanan dan itu baru berangkatnya aja, hihihihihih serasa pergi jihad ya kakaaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s