Dealing with Campak (Measles)

Disclaimer: JANGAN PERNAH MENUNDA-NUNDA IMUNISASI ANAK!

Sungguh lah bisa fatal akibatnya dan bikin saya bener-bener nyeseeeel sekarang.. kenapa lupa mlulu dan gak menyegerakan imunisasi MMR Alika (2y3m) 😦

Selasa, 18 Juni.

Musim liburan sekolah udah tiba kan ya. Sekolah Alea juga udah (duluan) libur dari tanggal 10. Kami sih lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Paling sesekali keluar sore-sore gabung main sama anak-anak tetangga while ibunya pada ngerumpi di depan rumah atau pagi ikut saya belanja ke pasar, atau sekadar ke minimarket.

Malam itu habis telponan sama si ayah yang lagi dinas luar kota, anak-anak tidur. Ndilalah pas saya sun pipinya Alika kok agak terasa panas. Karena anaknya tetap anteng bobok, ya saya pikir nanti aja deh kalo malam-malam kebangun mau dikasih paracetamol. Ternyata bablas sampe pagi.

Rabu, 19 Juni.

Bangun pagi itu dengan mata agak berair, batuk pilek dan demam. Saya kasih paracetamol.

Image

Jumat, 21 Juni.

Demam turun naik, mata merah, sedikit diare, batuk pilek. Lesu dan sedikit rewel. Mulai agak males makan, tapi saya tetap jaga supaya asupan cairan cukup.

Sabtu, 22 Juni.

Demam, batpil dan diare masih ada. Akhirnya saya putuskan bawa ke dokter di klinik dekat rumah. Si adek hanya diberi obat untuk semua gejala yang terlihat. Paracetamol tetap diminta untuk dikasih apabila demam muncul lagi. Saat itu dibilang mata merahnya karena kurang cairan. Padahal jelas-jelas kayak orang sakit mata gitu loh.

Sorenya, saya baru lihat ternyata di leher kanannya ada sedikit rash kemerahan kayak biang keringat. Yakin itu bukan roseola karena setau saya demam turun baru rash muncul. Browsing sana sini, makin yakin lah kalo ini Campak. Karena semua gejala yang tertulis ternyata ‘centang’ semua. Nggak saya bawa balik ke dokter lagi karena semua artikel yang saya baca bilang selama nggak menunjukkan tanda bahaya kayak kejang demam, makin lemas, hilang kesadaran, dsb.. Insya Allah cukup dengan istirahat di rumah.

Minggu, 23 Juni.

Matanya masih merah. Makin phobia cahaya. Emoh nonton tv atau ada cahaya matahari masuk, meski cuma pantulan. Diare cair dan kuantitasnya mulai agak sering, bahkan saat tidur malam. Rewel tingkat tinggi. Cuma bisa tiduran. Kasian banget lihatnya 😦 Nggak mau makan sama sekali, tapi sedikit-sedikit masih minta minum. Rashnya mulai menyebar ke leher dan wajah. Obat tetap dilanjutkan, mandi air hangat pakai lactacyd baby dan sesudahnya dibalur minyak salicyl.

Terus terang, this is the hardest part for me too. Urus anak sakit (dan juga urusan domestik) sendirian sementara suami nun jauh di luar kota, dan yang terpenting.. memastikan si kakak (dan saya sendiri!) juga tetap fit. Angkat topi dan berbagi pukpuk dipunggung lah sama semua (super) moms diluar sana.

Image

Senin, 24 Juni.

Rashnya menyebar ke dada, perut dan punggung, bahkan telapak kaki. Frekuensi diare makin sering. Dan demamnya masih turun naik. Mata masih merah. Rewelnya semakin menjadi, mungkin ini adalah puncak rasa sakitnya jadi ngapa-ngapain pun salah 😦
Ini adalah saat-saat kita sebagai Ibu pengen tukeran posisi aja kalo bisa ya, huhu.

Selasa, 25 Juni.

Demam turun, dan sudah mau makan sedikit meski nafsu makan belum normal. Tidur mulai anteng dan agak lama. Mata nya pun sudah normal kembali. Diarenya stop. Hidung masih sedikit berair. Batuk sudah jarang kedengeran lagi. Rash sebagian menghitam pertanda mulai mengering. Sudah mulai bisa senyum dan ketawa kalo diajak bercanda :’)

*dan sang emak mulai lega*

Jadi badai pasti berlalu, yes? 😀

Image

Rabu, 26 Juni.

Nafsu makan membaik, dan mulai ‘melantai’ meski belum lincah betul. Rash sebagian mulai mengelupas.

Hari-hari selanjutnya Alika terlihat makin lincah dan mulai bisa main (di rumah) seperti biasa. Dan 2 hari kemudian rashnya mengelupas semua.

*kemudian sujud syukur*

Terima kasih atas pelajarannya Tuhan,… saya kapok nyepelein urusan imunisasi anak lagi. Janji deh nggak lagi 😦

Advertisements

11 thoughts on “Dealing with Campak (Measles)

  1. glad to hear that nduk cilik saiki wes sehat maneh.

    aku kena campak thn 2007 lho jeung.
    padahal waktu kecil udah pernah kena.
    kirain cm sekali sumur idup yee…
    taunya kena lagi.

    • Nahh podho karo bojoku Memtyk, kecilnya udah kena cacar …eeh 2011 kena lagi, nularin serumah pula. Jaman sekarang virus kayaknya juga bisa gak janji mampir cuma sekali seumur hidup yee 😀

  2. Alhamdulillah Alika udah sehat kembali.. rasanya tiap ada anak sakit itu mak deg! Gitu didada ya.. trus piye mbak, alika abis ini masih perlu vaksin MMR?

    • Iyaa alhamdulillah speed recovery, nelongso bener rasane liat anak sakit 😦
      Hasil browsing2 katanya nggak perlu MMR lagi, tapi nanti aku cek lagi sama DSA deh. Semoga makin banyak yang sadar bahwa vaksinasi (lengkap dan sesuai jadwal) itu penting dan perlu ya Bun.

  3. Ya Allah, syukur ud membaik ya, Mak.
    Iya I feel u banget, kalo anak sakit tu pengin banget tukeran.
    Mudah-mudahan Alika sehat terus yaaaa.. *kecup-kecup*

  4. Ya Allah sedih banget liat Alika,2 minggu yang lalu Alzam kena roseola aja aku udah stresnya ampun deh mak 😦 beneran rasanya pengen tukeran posisi sama anak.Semoga anak – anak kita selalu dalam lindunganNya ya mak.Amin.

    • Namanya kalo anak sakit biar ‘cuma’ common cold pun hati ibu mana nggak akan patah hati, yes? 😦 memang stok sabar kalo bisa mah di refill terus ya.
      Aamiin… aamiiin atas doanya, semoga anak2 selalu dlm lindungan Nya.

  5. Pingback: Bandung Getaway | Making Memories

  6. Pingback: Catch Up Imunisasi | Making Memories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s