Lunas!

Ini apdetan cerita pengalaman saya soal cicil LM di Pegadaian, yang setelah 6 bulan lamanya akhirnya LUNAS JUGA, sodara-sodara! πŸ˜€ *tumpengan*

Jadi apa abis ini saya mau mencicil lagi? Hmm… *icon mikir sambil garuk garuk dagu* mungkin sementara cukup dulu.

Eh ini bukannya mau mendiskreditkan Pegadaian atau bank/lembaga manapun yang bisa mencicil emas lho ya, semata-mata karena ada pertimbangan tersendiri.

Kan namanya juga sistem cicilan, yang paling jelas tentu karena ada selisih harga yang harus dibayar. Misalnya saat itu harga LM 10gr ada di 5,4 juta, karena ada margin, biaya admin dsb total yang harus dibayar jadi sekitar 5,7 juta.

Buat saya pribadi sebenarnya nggak terlalu masalah, karena LM yang saya cicil niatnya memang bukan untuk dijual dalam jangka waktu dekat. Tapi kalo memang niatnya untuk kebutuhan jangka pendek, uang selisih itu tentunya sangat pengaruh dong ya.
Jadi menurut saya sih, paling aman kalau minimal mau ‘balik modal’ harus sabar nunggu harga emas sampai ke harga 5,7 juta tadi. Dan dengan tren emas yang belakangan naik turun unpredictable begini entah bisa tercapai dalam waktu berapa lama πŸ™‚

image

Tapi balik lagi (kalo kata mbak Ligwina Hananto) ke‘tujuan lo apa’, meski sebagian besar fin-plan nggak menyarankan cicil-mencicil emas begini karena besarnya margin yang harus dibayar tadi, menurut saya pribadi sih asal tujuannya supaya bisa bikin kita disiplin mencapai target (punya emas 50gr yang bisa jadi milik kita dalam waktu setahun, misalnya) dan punya (tambahan) aset likuid juga bukan untuk digunakan dalam kurun waktu kurang dari 2-3 tahun, ya kenapa nggak?

Nggak semua orang bisa konsisten ngumpulin dana untuk beli LM secara tunai, jadi metode cicilan seperti ini tentunya ngebantu banget. Karena meski harganya turun naik, investasi emas tetap tinggi peminat karena resiko kerugian termasuk rendah dan juga nggak kena pajak. Kenaikan nilai emas dibandingkan dengan rupiah tiap tahunnya selalu lebih tinggi dibandingkan kenaikan inflasi. Jadi buat orang kayak saya yang gampang tergiur jebol token/gesek atm tabungan, investasi emas bisa jadi pilihan utama biar nilai uang kita tetap aman.

Aah sekian celotehan sotoy saya, jadi intinya sih either mau beli tunai atau pake cicilan.. you choose what suit you best lah yaa πŸ˜€

Image dipinjam dari sini.

Advertisements

23 thoughts on “Lunas!

  1. ih sama Hen, aku pake sistem nyicil karena tau kemampuanku yang suka gak disiplin. kalo temenku yg disiplin banget, dia bisa nabung sendiri dan pas duitnya cukup baru beli LM, atau nunggu pas harga turun. We choose what suits us best lah ya hihihi .And congraatsss hahhahaa sayang-sayang tuh permen sugus yg dah dicicil ihihi

    • Asiik ada temennya! Kalo agak perjuangan dapetinnya gini emang jadi sayang kalo cepet2 dijual yaa Mak, yaah selain itungannya masih rugi karna belum balik modal itu tadi πŸ˜€

      • iyes, beneran jadi tabungan jangka panjang. Perna denger sih Hen, kalo emas itu gak akan bikin kita kaya, api MENCEGAH dari kemiskinan. ihihi ya udin kita cari cara halal lain lah buat kaya, yg penting ada jaring anti kemiskinan hihihi

      • Setuju banget Mak, taruh di tabungan pun uang kita hilang kena biaya admin ya, relatif paling aman lah si emas batangan ini untuk jaga nilai uang kita.

  2. Iih nyindir ya qaqaaaaaa πŸ˜€
    ini aku banget loh, yang gak bisa ngumpulin uang tunai buat beli emas hahahaha…
    Jadi sok2an disiplin nyetor, akhirnya teteeuup uangnya terkumpul juga tapi di bakul onlenshop!

  3. Selamat ya Mba. Kalo saya beli emasnya pake sistem arisan. Hihihi. Ga banyak sih tapi lumayan lah tiap 5 bulan kekumpul sekian gram emas karena pesertanya 5 orang. Jadi ya Alhamdulillah masih bisa kekumpul. πŸ™‚ we choose what suit us the best emang.

  4. Aku termasuk yang nyisihin dulu trus baru beli pas punya cash, Mak. Tapi betenya kadang pas beli pas harganya lagi tinggi, begitu turun kayak kemaren tuh yang turun banget, itu pas lagi enggak ada dana, wkwkwk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s