Cukup DUA aja yaa…

Subhanallah, waktu bener-bener kayak terbang ya. Kayaknya belum lama bersiap mau Ramadhan, eh tau-tau udah Idul Fitri aja.

Mau cerita aah, momen Idul Fitri biasanya identik dengan silaturahmi ya kaan, kumpul sama keluarga besar sambil makan makanan khas Lebaran. Nastar, putri salju, ketupat opor, rendang, samgorti pake krecek…..  *mendadak laper* *lap2 iler*

Bukan, bukan mau ngomongin berat badan yang naik *hiks* gara2 makanan enak2 itu kok.

Jadi ya, kebiasaan keluarga besar (dari pihak Bapak) kalo Idul Fitri kumpul di rumah yang paling tertua di Jakarta, which is setelah Bapak saya nggak ada, posisi itu otomatis digantikan sama adik lelakinya (yg kini jd anak lelaki tertua diantara 9 bersaudara), Om saya yang dulu juga saya tumpangi dari kelas 6 SD. Seinget saya dari kecil dulu juga kami nggak ada kebiasaan mudik sih, karena beberapa anak kakek ini banyak yang jadi Polisi, termasuk alm. Bapak (jadi nggak boleh keluar kota di hari raya kecuali dinas), dan ada yang tinggal jauh di Kalimantan pula jadi agak susah kalo memaksakan kumpul di Solo. Jadi biasanya malah sebelum puasa kami usahakan barengan mudik untuk nyekar ke makam keluarga di sana.

Tahu sendiri deh ya kalo namanya kumpul keluarga besar ya, topik-topik sensitif biasanya justru nggak terhindarkan. Bertahun-tahun lalu sering ditanya sampe kuping merah, kapan punya anak? Kok belum hamil? Keenakan kerja ya?
Nah sekarang setelah 2 anak manis ini hadir, pertanyaan semacam itu ternyata masih ada aja, sodara-sodara! *nyari icon nangis sambil ketawa sebel*

Yah sebenernya nggak melulu dari sodara sendiri sih, kalo ketemu tetangga, ibu-ibu satu sekolahan bahkan orang yang baru kenal di tempat umum juga sering bener melontarkan pertanyaan semacam ini.. “Ngga nambah satu lagi? Siapa tau nanti dapet cowok”
Yaa salaam, dikira nambah anak sama dengan nambah boneka mainan kali ya? 😀

Jadi ini ya sekalian deh saya jelasin alasannya:

1. Usia suami

Tahun ini usia suami satu-satunya yang paling ganteng serumah itu nyaris 40 tahun, dan diperkirakan pensiun dalam 16 tahun lagi. Kalo iya ada 1 anak lagi, pas suami pensiun si bungsu itu kelak masih duduk di kelas 1 SMU. Gimana kepastian pendidikannya kelak? Kuliahnya?
*minta di aku anak sama raja Arab biar dapat warisan*

Ya memang rejeki sudah ada yang ngatur, tapi (apalagi hari gini) kalo nggak pake perhitungan ya rasanya kok kurang bertanggung jawab.
Jawaban diatas saya pikir mah udah paling top lah ya nggak bikin si penanya ngusik lagi ya, eh taunya malah nambah logika sotoy lagi “kan Alea udah besar tuh, nanti minta bantuin sekolahin adiknya lah” *tepok jidat* *jidat yang ngomong* 😀

Okey kita pasti pingin anak sukses, berbakti sama ortu, sayang keluarga, but in my opinion pendidikan anak itu sepenuhnya tanggung jawab ortu. Rasanya nggak adil aja menggantungkan harapan ke anak supaya wajib bantu adiknya bisa sekolah. Lain cerita kalo sukarela ya.

2. I can’t afford being a mother of three, four,..

Alhamdulillah umur sih sebenarnya masih muda ya *kemudian dijejelin e-ktp*
Tapi untuk hamil dengan umur diatas 30 tahun juga udah berisiko kan setau saya, belum lagi dengan 2 anak saja saya merasa masih belum maksimal kasih perhatian pada keduanya, karena saya asuh sendiri sambil urus semua urusan domestik rumah.
*apalagi lebih dari 2 anak, coba?*

Ya, saya memang terlalu pelit untuk keluar uang demi gaji asisten rumah tangga terlebih baby sitter, hehe 😀 *padahal mah emang nggak tahan sama segala dramanya*

3. Kami sepakat (merasa) 2 anak cukup

Tepatnya saya sih yang merasa cukup 2 anak, duluuu sekali suami sebenarnya sempat bercita-cita punya anak 3. Tapi makin kesini, saya sering kasih pandangan berupa 2 poin diatas, suami nggak ada pilihan lain selain setuju *terpaksa niyee*

Apalagi sejak konsul ke finplan dan dijembrengin sebanyak apa biaya yang diperlukan supaya anak bisa tamat kuliah, makin sepakat lah saya dan suami 😀

Ada yang spesifik nyuruh nambah anak lagi karena kami belum punya anak laki-laki. Iya kalo adiknya kelak cowok, nah kalo cewek? Masa iya harus coba terus sampai kelak lahir anak cowok? *dikira undian*

image

Foto narsis terbaru lebaran kemarin di mol baru Bekasi

Yah namanya manusia, pertanyaan2 kayak kapan punya anak, kapan punya adek, kapan anaknya disunat, kapan anaknya nikah, dst.. mah nggak akan hilang sampai kita mati ya. Mungkin nanti kalo saya udah bosen dan capek jawabin pertanyaan-pertanyaan itu bakal saya kasih link blogpost ini aja kayaknya, hihi *belagu tingkat seleb*

Betewe, mumpung masih suasana Lebaran mohon maaf lahir batin ya teman-teman semua, maaf bangeeet jika ada kata/postingan yang kurang berkenan, atau ada sikap saya yang menyinggung. Maap yaa jarang blogwalking/ninggalin jejak 🙂 *sungkem*

Advertisements

16 thoughts on “Cukup DUA aja yaa…

  1. hahaha beneeerrr mbak, aku udah nikah 2 tahun dan blm punya anak selalu aja ditanya “Kapan ngisi?” pengen deh jawab “Tanya aja deh sama Awloh..” *pasang muka nyebelin* hihihi
    etapi paling enak loh mbak Henny kl sodaraan cuma berdua terus cw berdua. x)))

    eia ini kunjungan pertama aku, salam kenal ya mbak Hen.. ^_^

    • Aah been there banget! *peluk*
      Iya tuh suruh tanya langsung aja sama Allah, kok kepo bener sih huhu *bantu jewerin yang usil*
      Eeh salam kenal juga, makasih banyak sudah mampir dan meninggalkan jejak 😀

    • Aah been there banget! *peluk*
      Iya bener tuh suruh tanya langsung, kok kepo bener sih huhu *bantu jewerin yang usil*
      Eeh salam kenal juga, makasih banyak sudah mampir dan meninggalkan jejak 😀

  2. Mak, ud punya anak cowok juga masih di-ujug2 kok, suruh tmbh lg minimal satu, cewek/cowok gpp, biar si gadis atau si bujang ada temennya, katanya. Hadeeeeehh.. Aku jwb aja, “Nanti juga pas dia sekolah punya temen banyak.”
    Punya anak dua kalo perempuan semua kan asyik, kelak ngedapur rame, syoping juga seru, ‎​​ˆ⌣ˆ✗¡✗¡✗¡ ˆ⌣ˆ
    Met idul fitri juga, Mak, taqabbalallahu minna wa minkum 🙂

    • Hihi kirain yang anaknya udah sepasang bisa bebas dari pertanyaan macam itu yaa, taunyaaa nggak juga ya …zzz…zz
      Iya alhamdulillah udah merasa cukup lah dengan duo gadis ini aja, lebih irit juga karena baju2 lungsuran si kakak bisa buat adeknya kan. Mainan pun sama 😀 *emak irit bahagia*

  3. iya gua juga gak berani dah kalo anak lebih dari 2. gak kepegang kayaknya ya…
    2 udah pas lah… at least 1 orang bisa megang 1. kalo 3, ada yang gak kepegang ntar. hehehe.

  4. Gw dong yang masih satu udah di desek-desek orang sedesa kayaknya 😀
    Padahal udah mulai program anak kedua tapi kadang hati sendiri masih ragu, kayaknya karena itu belom sakseis juga programnya.
    Lagian kalo dipikir-pikir sebenernya kita sendiri bahagia-bahagia aja dan gak ngerasa ada yang kurang juga kan ya?
    Tapi kok orang laen pada rempong ya..

    • Lagian kalo dipikir-pikir sebenernya kita sendiri bahagia-bahagia aja dan gak ngerasa ada yang kurang juga kan ya?
      Tapi kok orang laen pada rempong ya..

      >>> hahaha eymbweeeer! kalo gak kuat iman, dari yg awalnya baek2 aja dgn kondisi yg ada, malah bisa jadi stress krn kebanyakan dicekokin saran macem2 dr orang2 yg cm bs ngomong doang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s