Bandung (Lagi)

*lap lap blog berdebu*

Maap yah kamu udah lama banget nggak ditengokin. Alasan susah cari mood dan waktu kayaknya dijadiin kambing hitam mlulu ya. Padahal mah ngecek dan apdet social media aja sempet. Apalagi mantengin lapak ols di Instagram.

*toyor kepala sendiri*

Jadi, apa aja kabar terbaru di tahun baru?

Alhamdulillah, setelah ‘riak kecil’ kemarin, awal tahun ini ada berita baik bagi keluarga kami. Dan atas peristiwa yang cukup menguras pikiran akhir tahun lalu itu akhirnya kami (tepatnya saya merongrong suami demi diskonan voucher disdus sih) ‘menebusnya’ dengan holiday singkat dadakan ke Bandung.

Hah, Bandung lagi? Ya soalnya kalo ke yurop masih belum mampu 😀
*linting daster*

2 Januari, perjalanan Pamulang-Bandung so far cukup lancar karena orang-orang masih banyak yang liburan ya. Sampai di Hotel Grand Serela Setiabudhi atau kadang biasa juga disebut Grand Seriti hampir setengah 3 sore. Kenapa end up nginep di sini karena oh karena, pas kebetulan banget di disdus lagi ada voucher promonya setengah harga jadi nggak sampai 600rb/malam untuk kamar Deluxe nya.
*emak irit (tadinya) senang eh belakangan sering banget di emailin promo kamarnya mereka di harga segitu juga*

Pas sampai, agak kecewa deh karena kamar masih diberesin dan disaranin jalan-jalan dulu aja nanti ditelpon kalo kamarnya udah siap kurleb sejam kemudian. Akhirnya ngetem lah kami di McD Setiabudi. Sampai jam 4 lewat belum ada kabar juga dari hotel, padahal krucils udah kepengen banget mandi dan leyeh-leyeh main di kamar. Kami juga harus shalat ashar kan. Akhirnya balik aja langsung ke hotel dan itupun masih harus nunggu 10 menitan sampai akhirnya dipandu ke kamar.

Denah hotelnya cukup ngebingungin sih, dari lobby kami naik lift dulu ke lantai satu trus jalan ke arah restoran sekitar 30m di lantai 2 lalu naik lift lagi ke lantai 3. Sampai di kamar, capek dan sedikit bete sebelumnya cukup terbayarkan karena kamarnya yang luas dan nyaman. Kurangnya cuma gak bisa nitip minuman dingin di mini bar karena ternyata nggak ada, hihi. Oh, dan juga penerangan di koridor kurang terang jadi kesannya suram.

image

Deluxe room yang spacious dan cozy

Breakfast was okay. Cukup variatif lah tapi IMO rasa terbilang biasa aja. Kelar sarapan langsung berangkat ke pusat sepatu murah nan heits: Cibaduyut!

Memasuki Grutty, salah satu toko yang kabarnya terlengkap dan terbesar di kawasan itu, mata udah langsung jelalatan ke sana kemari cari sepatu & sandal untuk diadopsi. Suami berakhir dengan beli sepatu kulit baru yang paling mahal diantara kami berempat. Tapi masih dibawah 300ribu sih, jadi itungannya masih murah ya kan? Saya cukup happy nenteng dua pasang sandal seharga total 90ribu aja. Sementara dua anak kecil itu dapat sepatu masing-masing cuma 30ribu aja dong 😀

Puas belanja dan cuci mata di Cibaduyut, perhentian selanjutnya ke… Paris Van Java.

Yeah, I know.. kesannya kok bosen banget ya mosok udah jauh-jauh ke Bandung mentoknya ke mal lagi. Barangkali ada yang belum tahu, di rooftop salah satu mal ter-heits se Bandung itu ada sarana rekreasi keluarga juga lho.

Lactasari Mini Farm, peternakan mini di PVJ ini kabarnya udah ada sejak Agustus 2011. Versi mininya dari peternakan aslinya di daerah Padalarang sana. Cukup dengan HTM 50ribu/anak yang langsung ditukar dengan sekeranjang sayuran dan sebotol susu, anak-anak bisa merasakan kasih makan hewan kayak kelinci, kambing dan domba. Pulangnya masih dapat free susu segar asli produksi mereka pula. Detailnya bisa baca di sini.

image

Lactasari Farm, Paris Van Java

Selain Mini Farm ini ada juga taman dan arena bermain ice skating. Alea sempat nyoba belajar ditemani pelatih selama setengah jam, dan setelahnya sempet nangis karena nyoba meluncur dan… jatuh. Hahaha. Kayaknya udah nggak sabaran pengen meluncur padahal belum bisa.

Kelar maksi dan take away penganan buat malam nanti, balik ke hotel deh dan ajak anak-anak berenang sore. Saya sempat kecele waktu liat ada snack corner di pinggir pool, kirain compliment taunya mbayar 10ribuan buat popcorn dan juicenya. Huahaha. Kamseu daaah..

*tutup muka pake jilbab*

image

Oya, besoknya sebelum check out anak-anak sempat main di so-called playground hotel yang rada seadanya, yang ada di samping lobby dan di dekat parkiran. Saya cukup waswas mikir kalo ada anak ngeluyur ke parkiran dan pas ada mobil lewat deh*parnoan*

image

Jadi, begitulah kami menghabiskan libur tahun baru. Semoga nggak peduli kemanapun kita pergi asal dengan kumpul sama-sama tanpa kurang suatu apapun juga kalian tetap happy yaa, Nak. Insya Allah next time bisa liburan lebih lama lagi dan ke tempat-tempat yang jauh lebih seru lagi yaa 😀

Advertisements

5 thoughts on “Bandung (Lagi)

  1. Saking lamanya nggak update, aku jadi lupa, udah pernah komen di blog ini apa belum, hihihi…
    Bandung selalu jd magnet buat para pelancong ya. Nah kami yg di bandung ini malah pengen banget main ke anyer, carita,pokoknya daerah banten sana, sm menjelajah ke jawa timur… 🙂

    • Hihi kalo gitu kenalan lagi aja deh :p *salaman*

      Iyaa soalnya paling deket dari Jakarta dan relatif banyak pilihan daerah wisata yang adem2, hihi. Aah kami juga belum kesampaian kok wisata ke daerah pantai2 selain Ancol, cita-cita sih kepengeeen banget ke Bali dan Lombok. Minimal khatamin dulu deh wisata dalam negri sebelum ke tempat wisata yang harusin pake paspor yak 😀

  2. Pingback: Resolution Revolution | Making Memories

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s