Screen-Time Diet

Postingan ini udah nongkrong hampir setengah tahun di draft, kebanyakan mikir ‘posting-enggak-posting-enggak’. Lah tapi mengacu pada blog aing kumaha aing *lirik ndutyke*, mudah-mudahan aja jadi sharing yang bermanfaat buat sesama ortu 🙂

Jadi sekitar paruh akhir 2012 lalu, saya minta suami sebagai hadiah ultah beli komputer tablet berbasis android. Niat awalnya memang jadi salah satu sarana hiburan saya; ya buat main game masak-masakkan dari diner dash sampai restaurant story, satu-dua aplikasi ceting, sosmed atau (kadang-kadang) ngeblog. Lama-lama karena udah makin nyaman dengan ‘mainan baru’, akhirnya memang saya say good bye ke smartphone sejuta umat alias BB dan tablet ini jadi berperan penuh sebagai alat komunikasi juga.

Nggak kegedean?

Awalnya sik iya. Tapi karena waktu itu kami di Palembang lebih banyak di rumah, saya nggak pernah bawa keluar apalagi kalo pergi jarak dekat dan sebentar.
Untuk urusan sms dan telepon cukup puas dengan hape gsm murmer bonus dari beli si tablet pun.

Dari seringnya pegang dan ubek-ubek Play Store, tahu sendiri lah ya di sana bertebaran aplikasi gratisan sampai berbayar, dari games sampai app bernilai edukatif untuk keluarga.

Disinilah kami sedikit banyak akhirnya ‘memperkenalkan’ komputer tablet ini ke Alea, (waktu itu) 3,5th. Awalnya hanya install aplikasi belajar mewarnai, menggambar, membaca, lagu hingga game memory untuk anak-anak.

Memang awalnya juga nggak setiap waktu dikasih, tapi makin lama seakan dia terlalu attached dengan gadget satu ini. Kadang lebih milih diam di rumah main tablet, daripada keluar main sore misalnya. Hal yang sama juga terjadi kalo udah duduk nonton salah satu saluran anak-anak di tv berbayar. Harus perang urat dulu kalau minta dia udahan. Dan itu berlanjut sampai kami pindah lagi ke Jakarta, eh.. Pamulang ding. Kontrol yang lemah dari saya dan suami berperan besar sih sama habit barunya itu. *tutup muka*

Okay, now you can judge me.

*nyengir*

Makin kesini ada perasaan waswas juga kalau terlalu lama dibiarin, pasti bakal banyak efek negatifnya kan. Padahal menurut artikel-artikel parenting yang saya baca, batas waktu ‘screen time’ balita itu katanya maksimal cuma 2 jam sehari. Lebih dari itu, dikhawatirkan perkembangan sosial dan emosionalnya terganggu.

Nah, daripada makin kebablasan, akhirnya sepakat berdua suami, tablet hanya boleh pakai pas weekend aja. Dan harus ijin dulu. TV masih boleh tiap hari tapi cuma sore selepas dia ngaji sampai adzan maghrib. Tapi seringnya saya ajak anak-anak main di luar atau undang temannya main di rumah.

image

Wiken saat jalan bareng berempat pun saya usahakan nggak bawa tablet jadi otomatis anak-anak main gadget cuma pas di rumah. Saya coba alihkan ke yang lain, beli buku atau majalah misalnya. Mainan (kadang) boleh dengan syarat dan ketentuan 😀

Kasih kebiasaan baru memang nggak gampang, tapi gimana soal konsisten kitanya aja kok ternyata. Dan kreatif cari kegiatan yang lain juga sih ya.

Sekarang, apalagi udah kenal konsep hari bulan tahun, alhamdulillah Alea (5th+) sekarang udah ngerti sendiri rutinitas hariannya. Mana yang bisa dilakuin saat hari sekolah dan mana yang cuma bisa di saat wiken.

Sisi positifnya: saya perhatikan tantrumnya berkurang, sosialisasinya membaik, komunikasi ke kami orangtuanya juga lebih enak diajak kompromi. Udah lebih ngerti kalau dikasih tau kenapa nggak boleh begini dan begitu. Saya (berusaha) tegas dan kasih alasan jelas, bukan ngomel gak ada juntrungan. Yaa walau sering juga merepet sih hihi. *bekep mulut*

Di jaman serba canggih kayak sekarang kita memang nggak bisa selamanya ya menahan anak supaya gak kenal teknologi sama sekali, lha wong hari gini aja anak TK udah belajar pake laptop lhooo!
Tapi kita bisa kok buat anak gak gaptek dan tetap tau batasan menggunakannya 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Screen-Time Diet

  1. Reblogged this on .ndutyke and commented:
    Screen-time diet ini juga harus banget diaplikasikan ke orang tua. Eh gw blom jadi orang-tua deng, cuma sekedar TUA aja, muhahaha. Tapi serius deh. Me and my gadget, seringnya pun aku merasa muak dan gerah sendiri ngeliatin layar HP ini. Sumpek sama isi sosmed, sumpek sama kebiasaanku sendiri yg kayaknya tangan ini ter-lem ke HP.

    Sampe akhirnya dikasih time-out dan break-time sama Alloh. It was a punishment also deh, kurasa. I admit I was wrong: lebih mentingin mainan HP daripada, lets say: sholat tepat waktu. Beberapa minggu sempet off megang smartphone karena Galaxy Note ku mati kesirem air. Trus akupun bernapas lega, hahaha. Eh disaat belom cukup rasanya aku cuti dari smartphone, dikasih cobaan baru lagi. Ya cobaan, ya rejeki…. tergantung menyikapinya aja gimana. Sama Abi dibeliin smartphone baru. Yawes, alhamdulillah saja. Semoga kali ini lebih banyak manfaat daripada mudharatnya, aamiin.

    • Ini betul banget Mem, diet bebas gadget juga harusnya diterapkan duluan sama kita para org dewasa nih, yang kadang masih suka ngobrol tapi mata asyik natap layar hp :-\

  2. Dimari masih bisa kuat nahan2 para krucil main laptop cuma pas weekend, habis isya sampe jam setengah 9. Nah kalo tablet ini yg rada2 susah, secara jalanan kalo pulang dari daycare suka maceeeetttt, biar nggak hectic kasih pinjem lah itu tablet. Bentaran doang, koookk. Demi kewarasan bersama. Hahaha…

  3. tablet skrg aq ksh password utk buka layarnya…soalnya si sulung udah bisa baca udah mulai bisa buka mcm2..jd drpd ga ke kontrol, akhirnya aq password aja..jd kl dia mau pake tablet otomatis hrs ijin bundanya dl dan aq jd bisa ngontrol dia buka apa dan brp lama… 🙂 *salam kenal*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s