Hidden Paradise at Sentul Paradise Park

Dalam menggalakkan program wiken tanpa mal sekaligus menuntaskan rasa penasaran akan si air terjun bidadari setelah beberapa temen posting di Path *kumpetitip*, akhirnya terlaksana juga hari ini kami menyambangi Sentul Paradise Park ini.

Rute ke sana ternyata selain sangat menguji driving skill sang supir, juga ketahanan mental navigator lho! *urut urut dada gaya lebay*

Gimana nggak, jalan menuju tempat ini sungguh nggak mudah dengan kontur naik turun yang lumayan curam melewati perkampungan dan selain nggak selalu mulus, juga sempit. Waze nggak bisa jadi andalan, jadi sebaiknya rajin bertanya biar nggak nyasar ya.

Pasalnya setelah lumayan jauh menyusuri jalan setelah exit tol Sentul City kami kok nggak nemu petunjuk arah ke air terjun ini, jadilah nyaris bablas terus ke Jungleland baru tanya-tanya ibu pedagang di pinggir jalan dekat masjid, katanya kudu balik arah lalu ketemu Pos Aju Koramil terus belok kiri. Dan ternyata medannya seperti yang saya gambarin diatas tadi. *elus elus dada lagi*

Buat yang mau kesana ini rutenya yang lebih enak (karena pulangnya saya mbuntuti bis yang ternyata lewat situ hehe): kalau dari Jakarta via Tol Jagorawi keluar Exit Sentul City (Sentul Selatan) belok kiri, bundaran lurus terus, melewati Giant Express 500 meter ada percabangan jalan ambil ke kiri jalan menurun, belok kanan masuk terowongan, ikuti billboard petunjuk arah di setiap persimpangan. Waktu tempuh kurang lebih 45 menit sampai 1 jam untuk sampai di Sentul Paradise Park ini.

Masuk ke area SPP jalannya masih berkerikil dan cukup curam jadi harus extra hati-hati. Sedikit saran, mengingat jalannya yang masih belum bagus, kalau mobilnya sedan kayaknya sayang lho kalau dibawa kesini 😀

image

Mules selama perjalanan terbayar lunas begitu sampai sini

Tiket masuk perorang diatas usia 2th dikenakan 25rb (Senin-Jumat), 30rb (Sabtu & Minggu) dan 40rb (Hari Libur Nasional). Untuk turis asing tarifnya 50rb/org. Parkir mobil 10rb, sedangkan motor 5rb.

Sore tadi pas sampe sekitar jam setengah 3, cuacanya enak nggak terlalu panas. Begitu sampai parkiran, cek karcis di pintu masuk lanjut meniti anak tangga dan jalan sedikit ke bawah… Voila! kebayar deh semua rasa tegang di perjalanan tadi. Udara sejuk dan pemandangan hijau langsung menyambut kita. Nggak nyangka ada surga tersembunyi di pelosok Sentul 🙂

image

Krucils yang udah excited liat kolam, langsung minta main air. Brrr.. Airnya cukup dingin juga. Agaknya kolamnya memang sengaja diperuntukkan untuk anak-anak, karena cuma sedalam 70cm. Anak-anak harus selalu dalam pengawasan orang dewasa ya, karena selain lantai agak licin tapi juga kolamnya (sayangnya) jadi satu sama yang main perahu.

image

Keliatan sekali memang tempat ini masih minim fasilitas. Entah ini disengaja atau nggak, tapi toilet & kamar ganti yang sedikit plus masih berdinding bambu bikin gak sreg ya nggak sih? Sungguh disayangkan kalau tempat wisata sebagus ini nggak diperhatikan fasilitasnya. Semoga lain waktu kami kesana lagi akses jalannya udah lebih bagus.

Tips buat yang mau liburan ke sini:

– Sebaiknya bawa bekal dari rumah, karena nggak ada tempat makan yang proper di sekitar area SPP. Rata-rata jual mie instan dan bakso. Harga yang dipatok pun jauh lebih mahal.
– Kalau nggak mau keluar extra uang sewa saung (yang dihitung per 2-3jam), lebih baik bawa tikar sendiri. Sewa tikar di sana kena 30ribu lho!
– Lebih baik datang pagi, karena makin
sore makin ramai pengunjung.
– Jangan lupa foto-fotooo! Tapi postingnya ditunda ya, karena di sana sama sekali nggak ada sinyal 😀

Advertisements

Ngebolang ke Kebun Raya

Buat yang bingung apa itu ‘ngebolang’, monggo cek dulu disini 😀

Jadi di suatu hari jelang wiken tiba-tiba aja bapaknya anak-anak yang paling ganteng serumah itu dapat wangsit supaya kita menghabiskan hari dengan jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor. Tapiiii… ngebis! Hoho. Saya langsung antusias. Maklum, jiwa petualang irit masih tersisa didalam diri. *tsaah*
Seneng banget diajakin ngebolang gitu. Tapi sebenarnya jiper juga, karena takut anak-anak kecapean dan rewel.

But still, eventually.. it’s worth the fun 🙂

Dari beberapa hari sebelumnya udah pelan-pelan jelasin ke mereka itinerary untuk hari sabtu 25 Mei itu. Bangun pagi-pagi tanpa hambatan berarti, sarapan lalu jam 8 sudah siap meluncur ke Lebak Bulus lanjut kemudian naik bus agra mas ke Bogor. Cuma 11,500 rupiah saja perorang, udah bisa duduk nyaman bertiga di bus ber AC. Agak tersendat di tol, jadi perjalanan makan waktu 1,5 jam. Alika sukses bobok pules dipangkuan saya selama perjalanan.

Turun di Terminal Baranangsiang hampir 10.30an, mampir numpang isi perut bocah lagi di KFC depan Botani Square situ. Sekalian tanya-tanya angkot apa yang harus kami naiki untuk ke Kebun Raya. Ternyata kata si mas-mas KFC pilihan satu-satunya yaa jalan kaki pemirsa, hahaa. Soalnya jalannya satu arah dan kalo mau naik angkot lagi takutnya justru malah ribet dan kelewatan.

Yo wis lah, lumayan kan itung-itung olahraga ngurusin badan.

500m rasanya kayak berkilo-kilo jauhnya apalagi sambil gendong toddler *oper ke bapaknya*, untung Alea kooperatif sekali jalan kaki tanpa ngeluh sambil sesekali seru liat kelinci-kelinci lucu yang dijual di jalan.

image

Ngos-ngosan tapi hepi!

Dan senangnya lagi, menyambut HUT Kebun Raya yang ke 196 jadi dari 18-26 Mei itu berlaku 1 tiket untuk 2 orang. Lumayaaan 😀

image

Lanjut jalan-jalan santai ke arah lapangan Astrid. Saya dan ayahnya gantian sholat sementara yang satu nyemil-nyemil sambil ngawasin bocah asik main bola. Niatnya mau makan siang di Cafe De’daunan, cuma terpaksa batal karena mereka lagi renovasi jadi baru akan buka jam setengah 4 sore.

image

image

Alhamdulillah banget cuaca hari itu bersahabat, adeeem bener. Bikin betah berlama-lama duduk selonjoran dihamparan rumput nan hejo itu.

Tapi niat mulia nggak selamanya direstui. Alika keburu rungsing 😀

Akhirnya coba dibujuk naik delman yang sempat diliat pas jalan mau masuk ke kebun raya. Kami keluar di pintu 3, naik angkot niatnya mampir ke atm di Botani eh pas ngelewatin rusa yang banyaaak banget di depan istana, langsung minta berhenti disitu. Lumayan rengekannya teralihkan. Tapi cuma sekali aja berani kasih wortel ke rusa, abis itu lebih milih ngamatin kakak dan ayahnya aja ngasih makan rusa. Oh ya, wortelnya beli di ibu pedagang yang mangkal disitu. Seribuan aja seikat, kira-kira isi 3-4 wortel kecil. Ada kangkung juga.

image

Lanjut jalan lagi, eh ternyata delmannya udah nggak ada dong di tempat yang ditunjukkan abang angkot dan abang penyapu jalan. Diganti aja deh naik becak yang kebetulan ada di seberangnya. Anaknya girang bener. Tapi kasian banget 2 abang becaknya sampe ngos-ngosan ngangkut gerombolan siberat karena jalannya agak nanjak. Akhirnya ditambahin aja lagi deh dari ongkos yang udah disepakati 😀 *sadar diri*

Kelar urusan di atm dan numpang pipis (dan beli cemilan lagi!) di Botani, karena udah jam 2 an lewat, kami langsung lanjut ke Terminal biar gak terlalu malam dan gak kena macet sampai rumah. Alea ganti sukses tidur selama di jalan. Syukurlah lalu lintas arah Jakarta lancar, mampir juga ke resto Soto Bu Tjondro di Pondok Cabe buat (ceritanya) makan malam.

Jam setengah 6 sore udah sampai rumah lagi, bebersih, sholat, pasang koyo disana-sini dan tidur!

Sungguh petualangan 9 jam yang menyenangkan 😀